Refleksi Seorang Anak tentang Ibunya

  • Whatsapp

Refleksi Seorang Anak Pada Ibunya

Pengantar

Bacaan Lainnya

Tulisan berikut ini menggunakan Bahasa Melayu Kupang. Isinya tentang refleksi seorang anak pada ibunya. Ia menuliskan pengalaman dirinya melihat dan merasakan bagaimana ibunya membesarkan mereka sebagai anak-anak dalam satu keluarga.

Penulisnya seorang pelayan (pendeta GMIT) yang kini bertugas di Jemaat Bikoen Klasis Amarasi Timur. Mari ikuti ceritanya tentang mamanya.

Mama dalam Pandangan Anak

MAMA ADRIANA

Mama…

Di sini beta mau tulis cerita tentang mama. Tentang mama pung cinta yang sonde parna putus-putus deng talalu mulia. Tentang mama yang jadi pahlawan kasi botong mama pung anak dong. Tentang mama yang botong sonde bisa bekin sama deng barang apa ju.

Mama,

Beta memang sonde liat hari dimana mama barana ame beta. Ma saban kali beta ulang tahun, mama pasti mulai cerita, karmana sampe beta lahir. Mama bilang pas nona lahir tu, itu waktu pas hari Minggu, lonceng gereja su babunyi tiga. Deng beta tau, itu pasti hari yang paling indah tagal langit jadi sangat biru deng awan dong sama ke baseti ko mau turun ke bumi, bahkan semua yang di sorga sana tiup tarompet sukacita, tagal mama pung anak perempuan su lahir.

Mama

Mama tu bukan hanya mama, ma mama tu semua untuk botong anak-anak.

Mama tu guru yang punya ijazah professor, padahal mama son tamat SD. Mama tu guru besar, tagal mama yang ajar beta duluan baca tulis. Beta ingat mama ajar beta baca tu dari kitab Mazmur 23 deng itu kitab jadi bacaan yang beta suka sampe sekarang. Mama son tamat SD, ma kalo ba’itong pasti mama lebi duluan menang, padahal son pake kalkulator.

Mama bukan hanya guru, ma mama tu ju tukang masak paling jago

Masakan paling enak tu kalo mama yang masak. Botong belum bangun, mama su bamasak di dapur, mama masak bubur ato nasi goreng, untuk botong pung makan ini hari, ais balajar bae-bae untuk masa depan. Apalai kalo pulang sakola, liat di atas meja ada sayur kangkung tamba deng bunga papaya, beta rasa itu makanan paling enak su di ini dunya.

Bukan hanya itu sa, mama tu ju pendeta senior.

Pagi-pagi kalo bangun tidur, beta dengar mama sambayang buat botong anak-anak. Bukan hanya itu sa, semua keluarga di ini satu Indonesia mama sebut satu persatu sampai sekarang. Ha ha. Mama pung kata-kata do’a tu, macam ke kata-kata puisi. Mama kalo mulai do’a, botong rasa macam ke di pinggir kali deng duduk di atas rumput hijau, telalu teduh na. Mama pung do’a tu andia jadi kekuatan di saat botong pung hati remuk deng bisa bekin kuat kembali ini tulang-tulang yang rapuh. Kalo bakumpul deng mama pung saudara-saudara, pasti mama yang kena tunjuk ko pimpin do’a. Mama kalo mulai carita isi Alkitab, botong dengar sambil tongka dagu, mama tu sama ke guru skolah minggu terbaik na. Mama bekin dia pung idop jadi persembahan untuk layani di ruma Tuan, sampai mama pung mata su kabur.

Mama tu perempuan hebat. Mama bukan hanya bisa jadi pendeta, ma mama tu ju ahli psikologi handal.

Mama tau kalo dia pung ana-anak sedih, dia akan ambil waktu deng dudu deka-deka ko tanya. Apalai kalo mama yang pelok, sumpah itu pelokan paling hangat deng lembut di ini dunya, lebe lumbu dari kaen sutra.

Mama bisa marah, marah sekali ma mama son dendam, dia simpan itu segala perkara di dalam dia pung hati. Ma kalo mama mulai bekin lucu, sumpa mama tu talalu lucu na. Mama  punya seribu satu bahasa yang bisa buat botong katawa-katawa.

Kalo kawan-kawan datang diruma, mama pasti ikut bacerita. Kawan-kawan suka deng mama. Sampe sekarang, mama sering Tanya: Teman yang nama ini sudah dimana skrang deng masi banya pertanyaan yang kadengg buat beta pemalas jawab.

Bagi beta, mama tu sama ke tukang rancang pakian.

Botong pung pakian yang tarobek, pasti mama jahit deng itu jahitan paling rapih. Kalo ada pakian yang longgar ato sesak, mama mulai gunting deng buat jadi bagus. Mama carita, kalo dulu mama tu orang pertama yang punya baju dress dikampung deng mama ju jahit buat mama pung adik-adik.

Mama tu ju insyur hebat.

Kalo ada meja, atau kursi atau pintu yang rusak, mama bisa perbaiki, mama buat jadi bae. botong bisa pake. Dia bisa rancang deng hasilnya buat botong kagum. Sampe sekarang, mama pung tangan son akan diam untuk karja. Botong masih tidur mama su karja selesai.

Mama bisa jadi penyanyi.

Mama pung suara son bae, ma mama suka sekali manyanyi. Mama bisa karang lagu, lagu yang mama karang pernah mama manyanyi, hanya beta su lupa itu lagu.

Mama tu ke dokter senior.

Kalo botong sakit, mama son akan tenang. Mama akan sangat sibuk untuk rawat deng jaga.  Mama son akan tenang kalo botong belum sembuh. Mama akan jaga sambil terus berdoa. Ma sekali waktu mama sakit, sumpah, ketakutan skali botong, walau sakit, ma dia tetap kuat.

Mama itu sang motivator terhandal.

Beta inga sekali kalo botong mulai takut untuk buat suatu hal, mama adalah orang yang kastau botong ko jang takut. Mama selalu bilang: kalo tampil di depan tu harus berani, anggap yang laen itu son bisa, botong yang bisa tagal itu botong yang kena pilih bisa maju di orang pung muka. Orang kalo tunju beta maju, beta maju sa, bagitu mama selalu bilang.

Mama tu air mata akan cepat sekali keluar, mama sungguh sangat jato hati kalo ada sesuatu yang sonto ame mama pung hati. Pokoknya, beta pung mama tu bisa semua-semua. Mama bisa apa sa. Kalo ada mama di ruma semua pasti beres.

Terima kasih mama. Mama tu botong pung mama, yang punya kasih sayang son bisa dihitung,  son bisa dibalas deng son bisa tukar deng orang laen pung mama. Terima kasih untuk semua waktu deng lelahmu. Mama, aku tanpamu butiran debu…..

 

Dari mama pung anak-anak

Saat langit lagi mendung,

Bikoen, 22 Desember 2020

 

Penulis: Pdt. Kolmaleikol Manimabi
Editor: Heronimus Bani

Foto-foto, diambil dari Akun FB Kolmaleikol Manimabi

 

v

Pos terkait

Tinggalkan Balasan