Orient Riwu Kore Ingin Mengabdi Bagi Kampung Nenek Moyangnya Sabu Raijua

  • Whatsapp
Bupati Sabu Raijua terpilih, Orient Riwu Kore.

Kupang-InfoNTT.com,- Bupati Sabu Raijua terpilih, Orient Riwu Kore, Jumat (05/2) buka suara soal polemik status kewarganega­raannya yang viral, baik di media mainstream maupun media sosial. Ia pun menyampaikan permohonan maaf karena berita­berita tersebut menyedot perhatian dan energi berbagai kalangan, termasuk se­jumlah lembaga negara, dan tidak bermaksud membuat kekisruhan dalam proses ini.

Orient juga menegaskan, hingga saat ini dirinya adalah WNI asli. Dirinya lahir di Kota Kupang dan berseko­lah di Kupang, mulai dari SD hingga perguruan tinggi. Terakhir Ia menyelesaikan studi S­1 di Universitas Nusa Cendana.

Orient yang merupakan keturunan suku Sabu ini mengatakan sangat cinta Indone­sia dan ingin kembali untuk mengabdi, khususnya di kampung nenek moyangnya, yakni Sabu Raijua. Sebagai bukti kecintaannya kepada NKRI, sampai saat ini ia masih memiliki KTP, NIK dan Kartu Keluarga.

“Saya tidak pernah melepas status kewarganegaraan Indonesia. Walau­pun saya bekerja di Amerika, masih terus bolak­ balik (pergi dan pulang) ke Indonesia untuk lihat orang tua, keluar­ga dan saudara­ saudara saya, baik di Kupang maupun di Sabu Raijua. Saya WNI yang sah kare­na NIK saya tercatat secara resmi di data base kependudukan pada Ditjen Dukcapil,” jelas Orient.

Orient mengatakan, dirinya memang pernah memiliki paspor Amerika saat bekerja di sana. Namun ketika hendak kembali ke Indonesia untuk menjadi calon kepala daerah, Ia sudah memproses pencabutan status WNA. “Jadi sebetulnya sudah berproses,” ujarnya.

Juga ada aturan imigrasi di Amerika, jika seorang warga negara berproses menjadi pejabat publik, politisi atau angkatan bersenjata di negara lain, maka secara otomatis kewarganegaraan Amerika­nya gugur.
Orient mengatakan, dirinya datang ke NTT untuk mengikuti Pilkada Sabu Raijua. Ia juga su­dah mengikuti semua persyaratan yang ada dalam UU Pilkada, mulai dari dokumen kependudukan hingga mengikuti seluruh tahapan yang dilaksanakan penyelenggara pilkada.

“Saya juga mengiku­ti proses di partai politik dari tingkat daerah sampai tingkat pusat hingga ditetapkan oleh DPP PDIP, Demokrat dan Gerindra sebagai calon. Semua tahapan Pilkada oleh KPU saya lewati,” kata Orient.

Dirinya mengaku terpanggil pulang ke Sabu Raijua karena amanat orang tuanya, agar ketika sukses ti­ dak lupa membangun kampung halaman. “Saya 20­an tahun bekerja dan mencari pengalaman di negara orang, tapi saya ingat pesan orang tua saya, jika saya berhasil harus kembali pulang dan membangun kampung. Ini yang membuat saya harus pulang,” pungkas Orient.

Selain karena amanah orang tua untuk kembali membangun tanah leluhur, Orient secara pribadi juga merasa pri­hatin dengan kondisi Sabu Raijua yang sudah 12 tahun menjadi kabupaten tapi tetap terbelakang. Ban­yak terjadi korupsi di mana­-mana, pembangunan mangkrak, BBM yang sulit dan mahal untuk mendapat BBM saja orang harus mengantri sampai berkilometer, pendidikan tertinggal, kesehatan masyarakat yang tidak diperhatikan, tingkat kemiskinan yang terus meningkat sedangkan PAD terus menurun, dan lain sebagainya.

Menurutnya, ini adalah hal-hal yang menjadi programnya saat kampanye dan terbukti memenangkan Pilkada dengan hampir lima puluh persen suara. “Saya harap teman­-teman wartawan atau Pemerintah Pusat, dan masyarakat lainnya bisa ke Sabu Raijua untuk melihat keadaan yang sebenarnya secara langsung, jangan hanya percaya apa kata saya” tambah Orient. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan