Wakil Bupati Kupang Dampingi Gubernur NTT Hadiri Peresmian Gedung Gereja Samaria Noelbaki

Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat ketika menandatangani plakat peresmian gedung Gereja Samaria Noelbaki.

Oelamasi-InfoNTT.com,- Gubernur NTT, Victor Bungtilu Laiskodat didampingi Wakil Bupati Kupang, Jerry Manafe menghadiri acara peresmian dan penahbisan Gedung Kebaktian Jemaat Samaria Noelbaki, Minggu, 8 Mei 2022, pagi.

Gedung Gereja Samaria Noelbaki beralamat di Jalan Timor Raya, Kilometer 16, Desa Noelbaki, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang.

Bacaan Lainnya

Gubernur NTT bersama Wakil Bupati Kupang dan para tamu undangan disambut dengan sukacita oleh Ketua Sinode GMIT, para Pendeta se-Klasis Kupang Tengah bersama Jemaat Samaria Noelbaki.

Acara ini juga turut dihadiri Walikota Jayapura, Provinsi Papua, Benhur Tomi Mano, anggota DPRD Provinsi NTT, pejabat dari Polda NTT dan Polres Kupang, serta tokoh masyarakat dari umat Muslim maupun Katholik.

Acara diawali dengan pembukaan selubung papan nama gereja dan penandatanganan prasasti oleh Gubernur NTT, dilanjutkan dengan pengguntingan pita gedung gereja oleh istri dari Walikota Jayapura Kristhina L. Mano, dan dilanjutkan dengan ibadah syukur yang dipimpin oleh Pendeta Yulian Widodo, M.Th.

Berangkat dari tema “Ratapan sebagai Media Pemulihan”, Pendeta Yulian Widodo, M.Th, dalam suara gembalanya menyatakan, meratap bukan sebagai tanda kelemahan, sangat manusiawi setiap ratapan manusia. Esensinya manusia tak dapat hidup sendiri, dengan melibatkan Tuhan pasti akan ada penghiburan.

Lanjutnya, melalui Gedung Gereja yang baru, Tuhan ubah ratapan Jemaat Samaria menjadi sukacita. Tidak sebatas pembangunan gedung saja, tapi juga manusianya. Melalui Jemaat Samaria Noelbaki juga, ada rumah belajar dan perpustakaan untuk membangun Sumber Daya Manusia.

“Pertolongan ajaib Tuhan nyata terjadi dalam pengembangan, pelayanan dari pembangunan gereja ini. Rumah belajar tersebut merupakan sebuah keputusan persidangan Majelis Jemaat, menaungi kurang lebih 233 anak Samaria dan umat lain. Dalam keterbatasan, Jemaat Samaria terus berkomitmen mempersiapkan orang-orang muda untuk berkarya dalam hidup nyata,” ujar Pendeta Yulian Widodo.

Kehadiran Walikota Jayapura bukan tanpa sebab, salah satu donatur GMIT Samaria Noelbaki ini mengutarakan alasannya bisa sampai ke Desa Noelbaki, karena pendamping hidupnya (istri) berasal dari Kabupaten Sabu Raijua, NTT. Ayah mertua dari Walikota tersebut berdomisili di Desa Noelbaki.

Kepedulian dari Walikota Benhur Mano merupakan sebagai wujud cinta dan kasih. Harapannya, semoga Jemaat Samaria Noelbaki, terus maju membangun iman jemaat dalam tugas pelayanan dan karya nyata.

Ditambahkan juga Ketua Sinode GMIT, Pendeta Dr. Mery Kolimon, bahwa gedung gereja yang baru ini harus dapat dirawat dan dipelihara dengan sebaik-baiknya. Apresiasi disampaikan atas toleransi dan kebersamaan lintas agama baik muslim maupun katholik atas andilnya sebagai panitia dalam penyelenggaraan acara ini.

Selain itu, upaya literasi yang dibangun dari GMIT Samaria Noelbaki juga dipuji oleh pimpinan Sinode tersebut, karena menurutnya gagasan tersebut sebagai wujud terciptanya generasi penerus yang berkarakter. Pesannya kepada Jemaat Samaria, jadikan gereja ini sebagai tempat perlindungan, tempat perteduhan baik fisik maupun iman dan spiritual.

Ketua Sinode GMIT juga mengingatkan jemaat, bahwa bulan Mei adalah bulan budaya, ada hikmat Tuhan di dalamnya, refleksikan hal-hal baik dalam budaya.

Gubernur NTT, Victor Bingtilu Laiskodat dalam sambutannya mengungkapkan pelajaran yang diperoleh dari awal dirinya tiba di lokasi acara. Ia temui teori-teori kolaborasi yang hebat, kolaborasi yang indah, maka terbentuknya pelayanan yang hebat.

Viktor Laiskodat yakini, bahwa konsep hebat dari pelayanan di Jemaat ini, datang dari pemikiran cerdas para panitia. Panitia yang terbentuk pasti kumpulan orang-orang cerdas. Rasa salut disampaikan Viktor bagi konsep acara, juga program yang sudah berjalan yaitu rumah belajar.

Lebih lanjut dikatakan Gubernur, gerakan disiplin datang dari Gereja. Ia mendorong para pendeta agar dapat mengajar di Sekolah Minggu, tujuannya membangun pemahaman, bangun desain pemikiran yang hebat bagi tumbuh kembang anak sebagai generasi penerus bangsa.

“Marilah kita bekerjasama dan sama-sama bekerja bangun sesama untuk NTT lebih sejahtera, bebas dari kemiskinan, bebas dari stunting dan bebas dari segala keterpurukan. Berupaya kerja keras tinggalkan stigma buruk tersebut,” tandasnya.

Akhir acara, anak-anak didikan GMIT Jemaat Samaria Noelbaki mengemukakan harapan dan tekad mereka di depan Gubernur Laiskodat serta pejabat yang hadir. Sangat dikagumi, sebagian dari mereka menyampaikannya dalam bahasa Inggris.

Laporan: Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemkab Kupang

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.